Keselamatan Pasien – Pengertian, Sejarah, Contohnya

keselamatan pasien

Keselamatan pasien telah diakui di banyak negara, dengan kesadaran global dipupuk oleh Aliansi Dunia untuk Keselamatan Pasien dari WHO (Emanuel, 2008). Namun tetap ada tantangan yang signifikan untuk menerapkan kebijakan dan praktik keselamatan pasien.

Salah satu persyaratan mendasar untuk mengadopsi pendekatan baru adalah artikulasi yang jelas tentang premis dan manifestasinya.

Komponen keselamatan pasien telah diungkapkan oleh banyak ahli, dan model telah dipresentasikan. Namun, satu persepsi tunggal yang dapat membantu adopsi menyeluruh terhadap perawatan kesehatan pasien di seluruh dunia belum tersedia.

Bacaan Lainnya

Olehnya simak penjelasan berikut ini, cekidot!

Apakah Keselamatan Pasien itu?

Untuk mempermudah menelaah penjelasan kompleks, silahkan pahami definisi terlebih dahulu, sebagai berikut:

  1. Menurut Vincent (2008)

Menurut Vincent (2008), keselamatan pasien didefinisikan sebagai penghindaran, pencegahan dan perbaikan dari hasil tindakan yang buruk atau injuri yang berasal dari proses perawatan kesehatan.

Definisi ini membawa beberapa cara untuk membedakan keselamatan pasien dari kekhawatiran yang lebih umum mengenai kualitas layanan kesehatan, yang disebut oleh Vincent sebagai “sisi gelap kualitas”.

Perawatan kesehatan, dalam banyak kasus setidaknya, sangat berbahaya dan definisi secara implisit mengakui hal ini. Definisi ini juga mengacu pada perbaikan hasil buruk atau injuri, yang memperluas definisi di luar masalah keselamatan tradisional terhadap area yang mungkin, di banyak industri, disebut manajemen bencana.

Dalam perawatan kesehatan, perbaikan pertama-tama mengacu pada kebutuhan akan intervensi medis yang cepat untuk mengatasi krisis segera, tetapi juga untuk kebutuhan merawat pasien dengan injuri dan untuk mendukung staf yang terlibat.

  1. Emanuel (2008)

Pengertian lain tentang keselamatan pasien yaitu menurut Emanuel (2008), yang menyatakan bahwa keselamatan pasien adalah disiplin ilmu di sektor perawatan kesehatan yang menerapkan metode ilmu keselamatan menuju tujuan mencapai sistem penyampaian layanan kesehatan yang dapat dipercaya.

Keselamatan pasien juga merupakan atribut sistem perawatan kesehatan; Ini meminimalkan kejadian dan dampak, dan memaksimalkan pemulihan dari efek samping.

Definisi singkat yang diberikan di atas bagaimanapun, tidak benar-benar menangkap karakteristik pendefinisian keselamatan pasien dan latar belakang konseptualnya.

Badan Keselamatan Pasien Nasional Amerika Serikat berusaha melakukan ini saat membuat agenda penelitian untuk keselamatan pasien.  Mereka secara khusus menunjuk pada kenyataan bahwa prakarsa-prakarsa kualitas tradisional belum sepenuhnya mengatasi kesalahan dan kerugian, keamanan berada di dalam sistem dan juga orang-orang, dan keselamatan itu harus secara aktif dikejar dan dipromosikan (Emanuel et al, 2008).

Cukup berusaha menghindari kerusakan saja tidak cukup. Sebaliknya seseorang harus mengurangi kesalahan dari semua jenis dan mengejar keandalan tinggi sebagai komponen penting dari perawatan berkualitas tinggi.

Keselamatan pasien terutama berkaitan dengan penghindaran, pencegahan dan perbaikan hasil buruk atau injuri yang berasal dari perawatan kesehatan itu sendiri. Ini harus membahas kejadian yang mencakup rangkaian “kesalahan” dan “penyimpangan” terhadap kecelakaan.

Keselamatan muncul dari interaksi komponen sistem. Ini lebih dari sekedar tidak adanya hasil yang merugikan dan ini lebih dari sekadar menghindari kesalahan atau kejadian yang dapat dicegah.

Mengapa Keselamatan Pasien Relevan dengan Pelayanan Kesehatan?

Kualitas perawatan telah menjadi fokus yang sangat penting di bidang perawatan kesehatan primer untuk beberapa waktu dan pekerjaan ini terkait dengan perbaikan hasil yang cukup besar pada pasien.

Dalam bidang ini, pemeriksaan keselamatan pasien baru saja muncul sebagai fokus yang berbeda selama dekade terakhir.

Ada kesadaran yang meningkat bahwa risiko yang teridentifikasi di sektor perawatan akut terwujud dalam berbagai cara dalam perawatan kesehatan primer. Solusi yang dikembangkan dalam perawatan akut belum tentu berlaku di sini

Praktisi perawatan kesehatan primer dapat belajar dari sektor perawatan akut, namun juga perlu memeriksa secara seksama proses dan sistem mereka sendiri untuk mengidentifikasi risiko pasien tertentu dan solusi yang mungkin terjadi.

Keselamatan pasien dan kualitas pasien adalah jantung dari penyampaian layanan kesehatan. Untuk setiap pasien, yang merawat, anggota keluarga dan profesional kesehatan, keselamatan sangat penting untuk penegakan diagnosa, tindakan kesehatan dan perawatan.

Dokter, perawat dan semua orang yang bekerja di sistem kesehatan berkomitmen untuk merawat, membantu, menghibur dan merawat pasien dan memiliki keunggulan dalam penyediaan layanan kesehatan untuk semua orang yang membutuhkannya.

Telah ada investigasi yang signifikan dalam beberapa tahun terakhir dalam peningkatan layanan, peningkatan kapasitas sistem, perekrutan profesional yang sangat terlatih dan penyediaan teknologi dan perawatan baru. Namun sistem kesehatan di seluruh dunia, menghadapi tantangan dalam menangani praktik yang tidak aman, profesional layanan kesehatan yang tidak kompeten, tata pemerintahan yang buruk dalam pemberian layanan kesehatan, kesalahan dalam diagnosis dan perawatan dan ketidakpatuhan terhadap standar (Commission on Patient Safety & Quality Assurance, 2008).

Mengapa bidang keselamatan pasien ada?

Keselamatan pasien sebagai sebuah disiplin dimulai sebagai tanggapan atas bukti bahwa kejadian medis yang merugikan tersebar luas dan dapat dicegah, dan seperti disebutkan di atas, bahwa ada “bahaya yang terlalu banyak” (Emanuel, 2008).

Tujuan dari bidang keselamatan pasien adalah untuk meminimalkan kejadian buruk dan menghilangkan kerusakan yang dapat dicegah dalam perawatan kesehatan. Bergantung pada penggunaan istilah “bahaya” seseorang, mungkin bercita-cita untuk menghilangkan semua bahaya dalam perawatan kesehatan.

Apa sifat keselamatan pasien?

Keselamatan pasien adalah disiplin yang relatif baru dalam profesi perawatan kesehatan. Program gelar pascasarjana saat ini diperkenalkan sebagai pengakuan atas keselamatan pasien sebagai sebuah disiplin.

Ini adalah subjek dalam kualitas perawatan kesehatan. Namun, metodenya sebagian besar berasal dari disiplin ilmu kedokteran luar, terutama dari psikologi kognitif, rekayasa faktor manusia, dan ilmu manajemen organisasi. Semua itu, bagaimanapun juga berlaku untuk ilmu biomedis yang mendorong obat maju ke kapasitas luar biasa saat ini untuk menyembuhkan penyakit.

Metode ilmu-ilmu tersebut antara lain berasal dari biologi, kimia, fisika, dan matematika. Menerapkan ilmu keselamatan ke perawatan kesehatan memerlukan penyertaan ahli dengan disiplin sumber baru, seperti rekayasa, namun tanpa perbedaan dari sasaran atau sifat menetap profesi medis.

Insiden keselamatan pasien akibat salah Pelayanan Kesehatan dan Kegagalan Sistem Medis

Sebagian besar informasi yang ada tentang risiko keselamatan pasien di rangkaian perawatan kesehatan primer berasal dari penelitian tentang kesalahan dan kejadian yang dilaporkan, termasuk penelitian yang telah mencoba mengembangkan taksonomi untuk mengklasifikasikan jenis kesalahan dan insiden yang terjadi dalam setting ini (Australian Commision on Safety and Quality in Health Care, 2010). Jenis penelitian ini umumnya didasarkan pada laporan pribadi anonim atau rahasia sukarela, dan sampai saat ini terbatas pada praktik umum.

Threats to Australian Patient Safety / TAPS

Australia telah menjadi salah satu pelopor pelaporan kejadian dalam praktik umum, dan studi oleh Badan Ancaman terhadap Keselamatan Pasien Australia (Threats to Australian Patient Safety / TAPS) adalah salah satu analisis insiden keselamatan pasien yang paling komprehensif di dunia internasional (Australian Commision on Safety and Quality in Health Care, 2010).

TAPS dan penelitian lainnya telah mengidentifikasi dua jenis insiden keselamatan pasien yang luas:

  1. Insiden terkait dengan proses perawatan, termasuk proses administrasi, investigasi, perawatan, komunikasi dan pembayaran. Ini adalah jenis kejadian umum yang dilaporkan (berkisar antara 70% -90% tergantung pada penelitian).
  2. Insiden terkait dengan pengetahuan atau keterampilan praktisi, termasuk diagnosis yang tidak terjawab atau tertunda, perlakuan salah dan kesalahan dalam pelaksanaan tugas.

Adapun istilah insiden keselamatan pasien yang telah dikenal secara luas berikut definisinya yaitu:

  1. Insiden Keselamatan Pasien (IKP) / Patient Safety Incident adalah setiap kejadian atau situasi yang dapat mengakibatkan atau berpotensi mengakibatkan harm (penyakit, cedera, cacat, kematian dan lain-lain) yang tidak seharusnya terjadi.
  2. Kejadian Tidak Diharapkan (KTD) / Adverse Event adalah suatu kejadian yang mengakibatkan cedera yang tidak diharapkan pada pasien karena suatu tindakan (“commission”) atau karena tidak bertindak (“omission”), bukan karena “underlying disease” atau kondisi pasien.
  3. Kejadian Nyaris Cedera (KNC) / Near Miss adalah suatu insiden yang belum sampai terpapar ke pasien sehingga tidak menyebabkan cedera pada pasien.
  4. Kejadian Tidak Cedera (KTC) adalah insiden yang sudah terpapar ke pasien, tetapi tidak menimbulkan cedera, dapat terjadi karena “keberuntungan” (misal: pasien terima suatu obat kontra indikasi tetapi tidak timbul reaksi obat), atau “peringanan” (suatu obat dengan reaksi alergi diberikan , diketahui secara dini lalu diberikan antidotumnya).
  5. Kondisi Potensial Cedera (KPC) / “reportable circumstance” adalah kondisi yang sangat berpotensi untuk menimbukan cedera, tetapi belum terjadi insiden.
  6. Kejadian Sentinel (Sentinel Event) yaitu suatu KTD yang mengakibatkan kematian atau cedera yang diharapkan atau tidak dapat diterima seperti: operasi pada bagian tubuh yang salah. Pemilihan kata “sentinel” terkait dengan keseriusan cedera yang terjadi (misalnya Amputasi pada kaki yang salah, dan sebagainya) sehingga pencarian fakta terhadap kejadian ini mengungkapkan adanya masalah yang serius pada kebijakan dan prosedur yang berlaku.

Sejarah Keselamatan Pasien dan Asal Usul Budaya Menyalahkan

Lompatan kuantum pertama mendefinisikan keselamatan pasien masuk ke dalam perawatan kesehatan (Emanuel et al, 2008).

Kesadaran bahwa kejadian buruk sering terjadi karena kerusakan sistem, bukan hanya karena ketidakmampuan individu yang mendorong perubahan tersebut.

Pendekatan tradisional mengasumsikan bahwa praktisi terlatih dan teliti tidak membuat kesalahan. Pemikiran tradisional menyamakan kesalahan dengan ketidakmampuan dan hukuman yang dianggap tepat dan efektif dalam memotivasi individu untuk lebih berhati-hati.

Penggunaan jenis kesalahan ini memiliki efek toksik. Praktisi jarang mengungkapkan kesalahan, dan pasien dan supervisor sering disimpan dalam kegelapan.

Laporan yang rendah membuat pembelajaran dari kesalahan hampir tidak mungkin dilakukan, dan penasihat hukum sering mendukung dan mendorong pendekatan ini untuk meminimalkan risiko proses pengadilan malapraktik. Pola pikir ini memberi latar belakang antagonis yang waspada terhadap interaksi terapeutik. Ini juga menciptakan kelumpuhan yang terkunci untuk semua pihak terkait saat terjadi kegagalan.

Berpikir mulai berubah pada tahun 1990an sebagai tanggapan atas beberapa jenis informasi baru. Pertama, injuri medis diakui terjadi lebih sering daripada yang baru disadari, dengan sebagian besar luka-luka ini dianggap dapat dicegah. Kedua adalah gagasan bahwa kesalahan “aktif” di “titik akhir yang tajam” – di mana para praktisi berinteraksi dengan pasien atau peralatan-hasil dari kesalahan “laten”, seperti yang dideklarasikan oleh James Reason.

Kesalahan laten adalah cacat hulu dalam perancangan sistem, organisasi, manajemen, pelatihan, dan peralatan (“tumpul akhir”) yang menyebabkan individu pada akhir yang tajam membuat kesalahan.

Untuk menghukum individu karena kesalahan semacam itu tampaknya tidak masuk akal, karena kesalahan pasti akan berlanjut sampai penyebab yang mendasarinya dapat diatasi.

Pada tahun 1980an, hanya ada sedikit penelitian yang tersedia, bahwa ketika meninjau kembali literatur yang ada, Charles Vincent menyarankan dalam sedikit makalah bahwa kurangnya perhatian penelitian terhadap kecelakaan medis dan kelalaian medis itu sendiri lalai (Vincent, 1989, dalam Vincent, 2010).

Pada tahun 1990, editor British Medical Journal berpendapat untuk mempelajari kejadian kejadian buruk dan dikritik oleh presiden perguruan tinggi kerajaan karena menarik perhatian media massa untuk kesalahan medis (Smith, 2000, dalam Vincent, 2010).

Pada tahun 1990, Medline, salah satu database penelitian medis utama, bahkan tidak memiliki subjek yang mengarah ke kesalahan medis.

Namun, sejak pertengahan 1990an, jumlah makalah tentang kesalahan dan topik terkait keselamatan telah meningkat secara eksponensial, dengan beberapa ratus tahun terdaftar dalam kesalahan medis. Pada tahun 2000, British Medical Journal mencurahkan seluruh masalah untuk mengalihkan perhatian ke arus utama penyelidikan akademis dan klinis.

Banyak jurnal kedokteran terkemuka lainnya telah mengikuti, dengan artikel utama dan seri tentang keselamatan pasien.

Kesalahan medis dan kerusakan pasien telah dijelaskan dan dipelajari selama lebih dari satu abad.

Namun, terlepas dari beberapa perintis yang terisolasi, profesi medis dan keperawatan tampaknya tidak mengenali kembali tingkat dan keseriusan masalah atau, jika mereka melakukannya, tidak siap untuk mengetahuinya.

Salah satu pencapaian besar dalam sepuluh tahun terakhir adalah bahwa kesalahan medis dan kerusakan pasien sekarang diakui dan dibahas secara terbuka oleh profesional kesehatan, politisi, dan masyarakat umum.

Sebelum ini, kesalahan medis jarang diakui pasien, hampir tidak pernah disebutkan dalam jurnal medis dan bahkan tidak dipertimbangkan oleh pemerintah; Penelitian tentang keselamatan dalam pengobatan dianggap paling baik sebagai topik pinggiran dan paling buruk.

Kenyataan bahwa ribuan, mungkin jutaan, orang-orang dilecehkan dengan tidak perlu dan sejumlah besar uang terbuang sepertinya telah luput dari perhatian semua orang.

Dari pemahaman kami saat ini, ini nampaknya merupakan urusan yang aneh. Seolah-olah sebuah epidemi berkecamuk di suatu negara tanpa ada yang memperhatikan atau mengganggu untuk diselidiki.

Contoh Insiden yang dilaporkan dari studi TAPS

  • Instruksi dosis tidak tepat yang salah pada resep Actonel mengakibatkan pasien mengkonsumsi obat mingguan setiap hari, tidak dikoreksi oleh apoteker.
  • Pneumotoraks iatrogenik akibat pemberian injeksi nyeri yang tidak tepat untuk fibromyalgia.
  • Komponen urin abnormal terjadi pada penderita yang salah dengan nama yang sama, diobati salah pasiennya yang berada di panti jompo, plus mengalami keterlambatan dalam merawat pasien asli yang memiliki hasil abnormal.
  • Antimalaria yang diresepkan untuk pasien dengan pengobatan antiepilepsi yang bisa mengakibatkan interaksi serius jika pasien tidak mendapat pendapat kedua.
  • Digunakan peralatan yang tidak benar saat mengambil spesimen untuk pengujian laboratorium selama operasi kecil, sehingga mengakibatkan kerusakan spesimen secara tidak disengaja.
  • Pasien yang salah menanggapi panggilan di ruang tunggu, catatan dimasukkan ke file pasien lain.

Bagaimana kemudian keselamatan pasien berkembang dan muncul untuk mengasumsikan kepentingannya saat ini?

Memahami keselamatan pasien akan lebih mudah jika kita melihat bagaimana hal itu muncul sebagai serangkaian gagasan dan inisiatif khas dalam konteks sejarah tertentu. Memahami asal usul dan pengaruh keselamatan pasien sangat penting untuk memahami karakter dan tempat khasnya dalam jaminan kualitas dan peningkatan persenjataan umum, yang akan kita pertimbangkan di bab berikutnya.

Tentu saja, tentu saja, selalu ada dokter dan perawat yang, selain sadar akan keselamatan dalam praktik pribadi mereka, juga telah berupaya memperbaiki keseluruhan perawatan secara keseluruhan.

Namun, gerakan pengaman yang lebih luas juga didorong dan dibentuk oleh beberapa pengaruh lainnya; Ini termasuk gerakan yang lebih luas untuk meningkatkan kualitas perawatan, refleksi tentang sifat kesalahan, kasus profil tinggi, pelajaran dari psikologi, faktor manusia dan industri berisiko tinggi, litigasi dan tekanan dari pasien, masyarakat dan pemerintah.

Kepemimpinan dan akuntabilitas merupakan kriteria penting untuk penyampaian sistem yang aman. Sangat penting untuk mencapai keseimbangan yang tepat dalam tata kelola organisasi dan struktural masing-masing unit layanan kesehatan dan pada tingkat lokal dan regional sistem kesehatan.

Keselamatan pasien harus dilihat sebagai tidak hanya bisnis individu bernama yang uraian tugasnya mewajibkan kepatuhan terhadap standar keselamatan dan keselamatan tertentu. Keselamatan dan kualitas adalah dan harus menjadi pekerjaan setiap orang yang bekerja di bidang kesehatan.

Kesimpulan

  • Bidang keselamatan pasien telah muncul sebagai respons terhadap prevalensi kejadian buruk yang dapat dihindari. Namun, banyak yang tidak menggunakan definisi yang jelas atau memiliki model pemahaman lapangan yang jelas.
  • Sebaiknya institusi pelayanan kesehatan mengadopsi definisi dan model untuk keselamatan pasien. Fokus utama tindakannya sebagai mikrosistem dan mekanisme esensinya sebagai desain dengan keandalan tinggi dan penggunaan ilmu keselamatan dan metode lain untuk menyebabkan perbaikan, termasuk perubahan budaya.
  • Dengan definisi dan model keselamatan pasien kita dapat menggambarkan atribut kunci dari mereka yang mempraktikkan keselamatan, dan juga mengidentifikasi para praktisi sebagai semua yang terlibat dalam perawatan kesehatan.
5/5 – (1 vote)

Apakah Ini Membantu? Follow Dinas.id di aplikasi Google News, KLIK DISINI

REKOMENDASI UNTUK ANDA

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.