Soal Profesi Terapis Gigi dan Mulut

soal profesi terapis gigi dan mulut

Soal Profesi Terapis Gigi dan Mulut – Halo sobat gigi, inilah rekomendasi contoh soal UAS, UTS mahasiswa D3, D4 jurusan keperawatan gigi, Terapi Gigi serta yang berkaitan dengan Kesehatan gigi dan mulut. Yuk, pelajari kumpulan contoh soal-soal sesuai kisi-kisi yang sering muncul tentang materi profesi terapis gigi dan mulut.

Advertisements

Soal dan Kunci Jawaban Profesi Terapis Gigi dan Mulut

Untuk memudahkan mengerjakan latihan, silahkan pahami ringkasan materi di bawah ini:

Kesehatan gigi adalah studi tentang perawatan kesehatan gigi dan mulut preventif, termasuk pengelolaan perilaku untuk mencegah penyakit gigi dan mulut dan meningkatkan kesehatan.

Read More

Terapis gigi dan mulut adalah seorang profesional perawatan kesehatan gigi dan mulut berlisensi yang mengasumsikan peran profesional, klinisi, perusahaan, peneliti, pendidik, kesehatan masyarakat, administrator, dan pengusaha untuk mendukung kesehatan total melalui pencegahan penyakit gigi dan mulut dan promosi kesehatan.

Proses asuhan kesehatan gigi dan mulut meliputi pengkajian, diagnosis, perencanaan, implementasi, evaluasi, dan dokumentasi. Ini adalah dasar dari praktik kesehatan gigi profesional dan menyediakan model untuk mengatur dan menyediakan asuhan kesehatan gigi di berbagai pengaturan.

Paradigma menentukan perspektif unik dari masing-masing disiplin ilmu dan merupakan tingkat pertama pembedaan antar disiplin ilmu.

Paradigma untuk disiplin kesehatan gigi terdiri dari empat konsep utama berikut: klien, lingkungan, kesehatan dan kesehatan gigi dan mulut, dan tindakan kesehatan gigi.

Model konseptual dapat dianggap sebagai sekolah pemikiran dalam suatu disiplin ilmu. Mungkin akan ada banyak model konseptual sebagaimana halnya ada banyak sarjana yang dapat memikirkannya.

Model okupasi menyajikan kesehatan gigi berbasis keterampilan teknis. Model profesional menggambarkan kesehatan gigi berbasis pengetahuan.

Model praktik kolaboratif mengasumsikan bahwa dokter gigi dan terapis gigi dan mulut bekerja bersama sebagai kolega, masing-masing menawarkan keahlian profesional untuk tujuan memberikan perawatan kesehatan gigi dan mulut yang optimal kepada masyarakat.

Model konseptual kebutuhan manusia tentang kesehatan gigi mendefinisikan konsep paradigma klien, lingkungan, kesehatan dan kesehatan gigi dan mulut, dan tindakan kesehatan gigi dalam hal teori kebutuhan manusia.

Sebagai klinisi, terapis gigi dan mulut menyediakan layanan pencegahan, terapi, dan pendidikan dan membuat keputusan secara independen atau bekerja sama dengan klien dan keluarga, dokter gigi, atau profesional kesehatan lainnya.

Terapis gigi dan mulut Kesehatan masyarakat memberikan informasi dan layanan kesehatan gigi dan mulut kepada mereka yang sebaliknya tidak akan memiliki akses ke perawatan seperti itu, biasanya dalam program pemerintah atau nirlaba, atau klinik, sekolah, dan pengaturan berbasis komunitas.

Terapis gigi dan mulut perusahaan bekerja dengan industri kesehatan gigi dan mulut dan perawatan kesehatan untuk meningkatkan kesehatan gigi dan mulut dan seluruh produk dan layanan yang berhubungan dengan kesehatan bagi masyarakat.

Peneliti kesehatan gigi menguji asumsi yang mendasari praktik kesehatan gigi dan menyelidiki masalah kesehatan gigi untuk meningkatkan kesehatan gigi dan mulut dan praktik kesehatan gigi.

Sebagai pengusaha, terapis gigi dan mulut memulai, memiliki, dan mengoperasikan bisnis yang menyediakan kesehatan gigi dan mulut atau total barang dan jasa yang berhubungan dengan kesehatan, seringkali dengan risiko waktu, sumber daya, dan investasi yang terlibat.

Kolaborasi atau praktik interprofesional adalah pendekatan untuk menyediakan layanan kesehatan komprehensif kepada klien melalui kerja tim pekerja layanan kesehatan dari lebih dari satu disiplin ilmu.

Soal Pilihan Ganda

Oke, bacalah petunjuk di bawah ini sebelum menjawab soal!

Jawablah pertanyaan berikut dengan memilih satu jawaban paling benar!

1) Manakah yang merupakan definisi dental hygiene sebagai suatu disiplin ilmu?

a. Dental hygienist adalah klinisi dan pendidik kesehatan gigi dan mulut profesional berlisensi, yang bekerja sebagai co-terapis dengan dokter gigi, menggunakan metode pencegahan, pendidikan, dan terapi untuk mengendalikan penyakit mulut untuk membantu individu dan kelompok dalam mencapai dan menjaga kesehatan gigi dan mulut yang optimal.

b. Dental hygiene adalah studi tentang perawatan kesehatan mulut preventif, termasuk pengelolaan perilaku, untuk mencegah penyakit mulut dan meningkatkan kesehatan.

2) Manakah dari berikut ini yang bukan salah satu konsep sentral dalam paradigma untuk disiplin kesehatan gigi?

a. Klien

b. Lingkungan

c. Kesehatan dan kesehatan gigi dan mulut

d. Pasien

e. Intervensi asuhan kesehatan gigi dan mulut

3) Manakah dari berikut ini yang bukan langkah dalam proses asuhan kesehatan gigi dan mulut?

a. Penilaian

b. Perencanaan

c. Evaluasi

d. Mendiagnosis

e. Implementasi

f. Verifikasi

g. Dokumentasi

4) Manakah dari hal-hal berikut ini yang merupakan fokus utama dari Model Praktik Kolaboratif?

a. Konsep berbagai kategori perawatan kesehatan gigi

b. Peran terapis gigi dan mulut sebagai pendidik kesehatan masyarakat

c. Terapis gigi dan mulut bekerja dengan penyedia layanan kesehatan lain untuk memberikan perawatan klien yang optimal

d. Peran terapis gigi dan mulut sebagai dental auxiliary

5) Mengapa istilah “klien” lebih sering digunakan dalam pengaturan perawatan kesehatan?

a. Klien berkonotasi orang yang sehat maupun sakit dan ikut berperan aktif dalam perawatan kesehatan.

b. Klien menunjukkan orang yang sakit dan berketergantungan yang membutuhkan terapi.

c. Klien terbatas pada seorang individu.

d. Klien berfokus pada kontrol dokter.

6) Manakah pernyataan berikut yang merupakan model okupasi?

a. Mempersiapkan terapis gigi dan mulut untuk meningkatkan perawatan kesehatan gigi melalui kemajuan teori asuhan kesehatan gigi dan mulut

b. Didasarkan pada bimbingan dari seorang dokter gigi

c. Pandangan terapis gigi dan mulut sebagai penyedia perawatan primer

d. Mendukung praktik asuhan kesehatan gigi dan mulut tanpa pengawasan untuk meningkatkan akses publik ke perawatan kesehatan gigi dan mulut

7) Model profesional menekankan bahwa terapis gigi dan mulut:

a. Menerapkan rencana perawatan pencegahan yang dikembangkan oleh dokter gigi

b. Pandangan terapis gigi dan mulut sebagai penyedia perawatan sekunder

c. Berbasis teknologi

d. Menerapkan rencana asuhan kesehatan gigi dan mulut yang dibuat sendiri

8) Manakah yang merupakan tujuh peran terapis gigi dan mulut?

a. Klinisi periodontal, klinisi pedodontik, peneliti, agen perubahan, advokat, pendidik

b. Klinisi, pembangun teori, pendidik, peneliti, agen perubahan, advokat, kesehatan masyarakat

c. Klinisi, administrator, peneliti, kesehatan masyarakat, pendidik, korporasi, wirausaha

d. Klinisi, administrator, manajer, pendidik, peneliti, advokat, kesehatan masyarakat

9) Administrator atau manajer adalah:

a. Seseorang yang kedudukan resminya adalah untuk membimbing dan mengarahkan pekerjaan orang lain

b. Tidak menyediakan perawatan klinis

c. Biasanya tidak terlibat dalam pengambilan keputusan

d. Terlibat dalam perencanaan, pengorganisasian, dan penempatan staf saja

10) Sebagai wirausaha, manakah yang dilakukan terapis gigi dan mulut dari hal-hal berikut ini?

a. Memperoleh sumber daya untuk memberikan layanan yang diperlukan kepada klien yang dilayani oleh organisasi nirlaba

b. Mengembangkan sistem jaringan untuk menyatukan sumber daya yang tersedia untuk menyelesaikan masalah atau memberikan layanan profesional

c. Mengembangkan peluang bisnis untuk memenuhi kebutuhan perawatan kesehatan konsumen dan kebutuhan profesional penyedia layanan kesehatan

d. a, b, dan c

Kunci Jawaban

1) Jawaban: b

Alasan: Suatu disiplin ilmu adalah studi tentang hierarki struktural yang unik dari pengetahuan yang berkembang dari paradigma tunggal ke beberapa model konseptual dan beberapa teori yang berasal dari masing-masing model. Disiplin paradigma dental hygiene terdiri dari konsep-konsep utama yang dipilih untuk dipelajari oleh disiplin ilmu tersebut (yaitu, klien, lingkungan, kesehatan dan kesehatan gigi dan mulut, dan tindakan/ intervensi asuhan kesehatan gigi dan mulut) dan pernyataan tentang konsep yang mengidentifikasi fenomena yang relevan secara global. Batang tubuh keilmuan dikembangkan dalam panduan praktik, pendidikan, dan penelitian disiplin asuhan kesehatan gigi dan mulut.

2) Jawaban: d

Alasan: Istilah “pasien” tidak dipilih sebagai salah satu konsep sentral dalam paradigma disiplin asuhan kesehatan gigi dan mulut. Istilah “pasien” tidak dipilih karena terbatas pada individu dan berkonotasi pada penyakit dan peran pasif penerima perawatan kesehatan gigi.

3) Jawaban: f

Alasan: Proses asuhan kesehatan gigi dan mulut terdiri dari enam langkah berikut: penilaian, diagnosis, perencanaan, implementasi, evaluasi, dan dokumentasi.

4) Jawaban: c

Alasan: Kolaborasi adalah proses bekerja bersama untuk pencapaian tujuan bersama. Model praktik kolaboratif mengasumsikan bahwa penyediaan layanan kesehatan gigi dan mulut adalah proses kompleks yang membutuhkan seluruh spektrum pengetahuan profesional, keterampilan, dan penilaian; Oleh karena itu kolaborasi antara dokter gigi dan terapis gigi dan mulut, bekerja bersama sebagai kolega, memiliki potensi untuk memberikan layanan kesehatan gigi komprehensif berkualitas tinggi kepada masyarakat. Dalam praktik kolaboratif, terapis gigi dan mulut dan dokter gigi bekerja sama sebagai kolega untuk mengintegrasikan peran masing-masing ke dalam pendekatan tunggal yang komprehensif untuk memberikan pelayanan yang berkualitas tinggi pada klien. Meskipun kedua profesi bekerja sama untuk meningkatkan status kesehatan gigi masyarakat, masing-masing memiliki peran spesifik yang saling melengkapi dan menambah efektivitas yang lain.

5) Jawaban: a

Alasan: Istilah “klien” memiliki cakupan yang lebih luas daripada istilah “pasien” karena istilah ini dapat merujuk pada kelompok maupun individu. Klien juga lebih berkonotasi kesehatan daripada penyakit. Mengingat bahwa fokus dari asuhan kesehatan gigi dan mulut adalah untuk mencegah penyakit gigi dan mulut serta meningkatkan kesehatan, istilah “klien” menekankan bahwa tidak semua orang yang kami layani memerlukan perawatan untuk suatu penyakit. Selain itu, istilah “klien” menekankan penentuan nasib sendiri setiap penerima layanan kesehatan gigi dan mulut, karena individu yang mencari perawatan kesehatan gigi umumnya memilih untuk melakukannya dan bermitra dengan terapis gigi dan mulut untuk meningkatkan dan menjaga kesehatannya serta kesehatan gigi dan mulutnya.

6) Jawaban: b

Alasan: Model okupasi asuhan kesehatan gigi dan mulut memandang terapis gigi dan mulut sebagai orang tambahan yang menerapkan rencana perawatan dan melakukan tugas-tugas yang terisolasi sebagaimana diarahkan oleh dokter gigi sebagai pengawasnya.

7) Jawaban: d

Alasan: Model profesional memandang asuhan kesehatan gigi dan mulut berbasis pengetahuan. Model ini memandang terapis gigi dan mulut sebagai penyedia layanan kesehatan gigi dan mulut yang menerapkan rencana perawatan pencegahan yang dihasilkan sendiri; menggunakan proses asuhan untuk mengkaji kebutuhan, mendiagnosis masalah asuhan kesehatan gigi dan mulut, merencanakan, mengimplementasikan, dan mengevaluasi hasil asuhan; bekerja sama dengan dokter gigi dan profesional kesehatan lainnya; bertanggung jawab kepada klien; dan memenuhi peran melalui fungsi klinisi, pendidik, manajer, advokat, dan peneliti di bidang asuhan kesehatan gigi dan mulut.

8) Jawaban: c

Alasan: Asuhan kesehatan gigi dan mulut melibatkan peran terapis gigi dan mulut sebagai klinisi, pendidik, administrator, korporasi, peneliti, kesehatan masyarakat, dan wirausaha yang saling terkait. Sebagai contoh, sebagai seorang klinisi, terapis gigi dan mulut menggunakan proses asuhan, membantu klien menetapkan tujuan asuhan kesehatan gigi dan mulut, dan bekerja sama dengan klien untuk memenuhi tujuan tersebut dengan biaya waktu dan energi yang minimal. Terapis gigi dan mulut berperan sebagai pendidik ketika klien memiliki kebutuhan konseptual dan pemecahan masalah.

Terapis gigi dan mulut menggunakan keterampilan manajemen ketika mereka memahami struktur administrasi dari pengaturan pekerjaan dan menggunakan struktur ini untuk mencapai tujuan organisasi dan klien. Sebagai seorang wirausaha, terapis gigi dan mulut memulai atau membiayai usaha baru atau usaha komersial. Sebagai peneliti, terapis gigi dan mulut menguji dan menyelidiki asumsi yang mendasari praktik dan masalah asuhan kesehatan gigi dan mulut untuk meningkatkan status kesehatan gigi dan mulut serta praktik asuhan kesehatan gigi dan mulut. Terapis gigi dan mulut di perusahaan menyumbangkan keahlian mereka mengenai pencapaian dan pemeliharaan kesehatan gigi dan mulut dan kesehatan umum yang optimal, pada perusahaan yang mendukung industri kesehatan gigi dan mulut dan perawatan kesehatan melalui penjualan produk dan layanan.

9) Jawaban: a

Alasan: Tanggung jawab yang saling terkait yang umumnya terkait dengan manajer meliputi perencanaan, pengambilan keputusan, pengorganisasian, penempatan staf, pengarahan, dan pengendalian.

10) Jawaban: d

Alasan: Terapis gigi dan mulut memulai atau membiayai perusahaan komersial barumengembangkan sistem jaringan untuk menyatukan sumber daya yang tersedia memantau kualitas layanan profesional, membantu para profesional dalammemberikan perawatan terbaik, mengembangkan peluang bisnis untuk memenuhikebutuhan perawatan kesehatan konsumen dan mendapatkan sumber daya untukmemberikan layanan yang dibutuhkan kepada organisasi nirlaba.

SIMAK JUGA!

Demikian prediksi soal dan jawaban UTS, UAS mahasiswa D3, D4 jurusan keperawatan gigi, terapis gigi dan mulut serta yang berkaitan dengan kesehatan gigi dan mulut, disimak secara saksama yah. Kamu Hebat!

5/5 – (1 vote)

Yuk, Kami juga Ada di Google News, KLIK DISINI!

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *