Konsep dan Teknik Berkreasi Musik Kontemporer

konsep dan teknik berkreasi musik kontemporer

Konsep dan teknik berkreasi musik kontemporer menjadi topik bahasan kali ini. Seperti yang diketahui bahwa musik kontemporer adalah karya musik yang sangat unik, menggunakan beragam sumber bunyi dengan beragam teknik bermain yang berbeda dengan musik konvensional.

Musik kontemporer merupakan ide kreatif yang orisinil karena senantiasa menyajikan pembaharuan, dengan mempelajari musik kontemporer diharapkan kita terlatih untuk menciptakan hal hal baru dan cara cara baru yang menarik.

Pengertian Musik Kontemporer

Istilah Kontemporer berasal dari dua kata cum (bersamaan) dan tempus (waktu), kontemporer memiliki arti bersamaan atau sezaman. Musik kontemporer adalah musik baru di Indonesia yang tidak berkaitan dengan tradisi sama sekali. Kriteria dari kontemporer adalah ketidakbiasaan atau suatu bayangan “kebebasan sepenuhnya”(Dieter Mack, 2001 : 35).

Bacaan Lainnya

Musik kontemporer menyajikan konsep musik yang benar benar baru, dengan menggunakan beragam sumber bunyi sebagai media ekspresi yang kreatif, meskipun musik yang baru belum tentu bisa dikatakan sebagai musik kontemporer.

Konsep musik kontemporer menjadi sangat personal (individual), dalam karya-karya yang lahir banyak terjadi vokabuler teknik garapan dan aturan tradisi yang telah mapan ke dalam wujud yang baru, terkesan aneh, nakal, bahkan urakan.

Musik kontemporer menyajikan hal hal baru yang tidak terpikirkan sebelumnya, kebebasan dalam memilih sumber bunyi, cara memainkannya, tema yang bebas, membuat seolah musik kontemporer tidak memiliki sekat, semua bisa dan semua boleh, meskipun harus didasari konsep yang kuat dan tidak asal bunyi dan asal jadi.

Ciri Karakteristik Musik Kontemporer

Setiap karya musik memilik ciri karakteristik yang berbeda, untuk dapat membedakan karya musik kontemporer dengan karya musik lainnya kita dapat mempelajari ciri karkteristik musik kontemporer. Hal ini juga bisa kita jadikan pedoman ketika kita akan membuat karya musik kontemporer.

Contoh partitura auditif dari musik karya Stockhausen
Contoh partitura auditif dari musik karya Stockhausen

Musik kontemporer memiliki ciri karakteristik sebagai berikut:

  1. Penggunaan sumber bunyi yang tidak lazim digunakan dalam komposisi musik.
  2. Sumber bunyi bisa dari apa saja boleh alat music ataupun benda yang menhasilkan bunyi meskipun bukan alat musik.
  3. Pengolahan karya musiknya lebih bebas Penggunaan harmoni vertikal dan komposisi pararel yang tidak terikat (lebih bebas).
  4. Penggunaan konsep musik modal, tonal dan atonal dengan bebas.
  5. Menyajikan hal baru yang tidak biasa dan memiliki kebebasan dari kaidah bermusik yang berlaku.
  6. Menggunakan notasi auditif dan notasi tindakan hal ini disebabkan notasi balok/angka dalam musik tidak cukup untuk menuliskan notasi musik kontemporer yang unik.

Teknik Berkarya Musik Kontemporer

Pada musik tradisional dan musik barat terdapat kaidah kaidah yang baku dalam membuat komposisi maupun dalam menyajikannya.

Contohnya teknik penjarian pada piano, posisi badan, teknik permainan, semua sdh ada aturan dan tekniknya,  untuk mencapai ketrampilan yang tinggi. Berbeda dengan musik kontemporer semua yang baku pada musik tradisional dan musik barat, tidak lagi di gunakan sehingga memunculkan teknik berkarya yang baru.

Pertunjukan Belawan dalam Festival Edenkoben Gitarren Festival 2000
Pertunjukan Belawan dalam Festival Edenkoben Gitarren Festival 2000
Konser musik “Tetabuhan” Karya Djaduk Ferianto & Kua Enika.
Konser musik “Tetabuhan” Karya Djaduk Ferianto & Kua Enika.

Pertunjukan musik Pendulum karya Steve Reich 1968

Dalam berkarya musik kontemporer terdapat beberapa teknik yang biasa digunakan antara lain:

  1. Teknik permainan yang unik dan baru, contohnya ketika kecapi tidak dipetik namun di gesek menggunakan botol.
  2. Perubahan fungsi instrument yang semula menjadi alat musik melodis digunakan sebagai alat musik ritmis.
  3. Memadukan berbagai macam budaya, misalnya penggunaan teknik komposisi barat namun dengan menggunakan alat musik gamelan.
  4. Memadukan beberapa genre musik yg menjadi sesuatu yang baru. Eksplorasi alat musik elektrik sampai kepada hal hal yang tidak terpikirkan sebelumnya.

Demikian penjelasan terkait konsep dan teknik berkreasi musik kontemporer dalam rubrik seni budaya musik, semoga bermanfaat dan jangan lupa untuk membagikan artikel ini!

5/5 – (1 vote)

Apakah Ini Membantu? Follow Dinas.id di aplikasi Google News, KLIK DISINI

REKOMENDASI UNTUK ANDA

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.